Saturday, June 19, 2010

Perawan? Apa itu Perawan?

It is widely believed that Muslim 'martyrs' enjoy rich sensual rewards on reaching paradise. Dipercaya secara luas bahwa Muslim ''martir" menikmati hadiah sensual yang kaya dalam mencapai surga. Sebuah studi baru menunjukkan mereka mungkin akan kecewa.
Pada bulan Agustus 2001, saluran televisi Amerika CBS menyiarkan wawancara dengan aktifis Hamas Muhammad Abu Wardeh, yang merekrut teroris untuk pemboman bunuh diri di Israel. Abu Wardeh dikutip mengatakan: "Saya menjelaskan kepada dia bagaimana Allah akan memberikan kompensasi martir untuk mengorbankan hidupnya untuk tanahnya. Jika Anda menjadi martir, Allah akan memberikan 70 perawan, 70 istri dan kebahagiaan kekal." Wardeh sebenarnya merekrut shortchanging sejak penghargaan di surga untuk martir adalah 72 perawan. Tapi aku berjalan di depan sesuatu.

Sejak tanggal 11 September berita telah mengulangi kisah pembom bunuh diri dan imbalan surga, dan sama-sama sarjana Muslim dan Barat apologis Islam telah mengulangi bahwa bunuh diri dilarang dalam Islam. Bunuh diri (qatlu nafsi-hi) tidak disebut dalam Quran tetapi memang dilarang dalam Tradisi (Hadis dalam bahasa Arab), yang merupakan ucapan dikumpulkan dan perbuatanmu yang dinisbahkan pada Nabi dan ditelusuri kembali kepadanya melalui rangkaian saksi terpercaya putatively. Mereka termasuk apa yang dilakukan di hadapannya bahwa dia tidak melarang, dan bahkan ucapan otoritatif dan perbuatan teman-temannya.

Tetapi jurubicara Hamas benar menggunakan kata martir (syahid) dan bukan pembom bunuh diri, karena mereka yang meledakkan diri mereka hampir setiap hari di Israel dan mereka yang meninggal pada tanggal 11 September sekarat di semua penyebab paling mulia, Jihad, yang merupakan kewajiban agama tugas, didirikan dalam Quran dan dalam Tradisi sebagai institusi ilahi, dan diperintahkan untuk tujuan memajukan Islam. Meskipun bunuh diri dilarang, mati syahid di mana-mana dipuji, menyambut, dan mendesak: "Demi Berada di tangan siapa hidupku, Saya suka bahwa saya harus dibunuh di jalan Allah, lalu aku harus dibawa hidup kembali dan dibunuh lagi di jalan-Nya ..."; "Nabi berkata," Tak ada yang masuk surga akan pernah ingin kembali ke dunia bahkan jika dia menawarkan segalanya, kecuali martir yang akan keinginan untuk kembali ke dunia ini dan dibunuh 10 kali demi kehormatan besar yang telah dianugerahkan kepadanya. "
[Sahih Muslim, bab 781, 782, The Merit of Jihad and the Merit of Martyrdom.]

Apa imbalan di surga? Surga Islam dijelaskan secara rinci sensual besar dalam Quran dan hadis, misalnya, ayat 56 surah Al-Qur'an 12 -40; Surah 55 ayat 54-56; Surah 76 ayat 12-22. Saya akan mengutip terjemahan Penguin dirayakan oleh NJ Dawood dari Surah 56 ayat 12-39: "Mereka bertelekan di atas dipan akan hiasan muka dengan muka, dan di sana akan melayani mereka pemuda abadi dengan mangkuk dan ewers dan secangkir anggur termurni (yang akan sakit kepala atau tidak mereka mengambil alasan mereka); dengan buah pilihan mereka sendiri dan daging burung yang menjadi kegemaran mereka. Dan mereka akan menjadi bidadari bermata gelap, suci seperti mutiara yang tersembunyi: sebuah hadiah untuk perbuatan mereka ... Kami menciptakan para bidadari dan membuat mereka perawan, penuh cinta bagi mereka teman di sebelah kanan ... "

Salah satu yang harus diperhatikan bahwa kebanyakan terjemahan, bahkan mereka oleh Muslim sendiri seperti A Yusuf Ali, dan Inggris Muslim Marmaduke Pickthall, menerjemahkan Arab (jamak) kata Abkarun sebagai perawan, seperti halnya dikenal dengan baik seperti leksikon yang oleh John Penrice. Saya menekankan fakta ini karena umat Islam banyak pudic dan malu mengklaim ada terjemahan yg salah, bahwa "perawan" harus diganti dengan "malaikat". Dalam Surah 55 ayat 72-74, Dawood menterjemahkan kata Arab "hur" sebagai "perawan", dan konteksnya jelas bahwa perawan membuat adalah terjemahan yang tepat: "Dark perawan bermata berlindung di tenda-tenda mereka (yang dari Tuhan berkat Anda akan Anda menyangkalnya di depan?) yang baik manusia maupun jin akan menyentuh. Kata Hur disebutkan empat kali dalam Qur'an dan biasanya diterjemahkan sebagai gadis "dengan mata gelap".

Dua hal perlu diperhatikan. Pertama, tidak ada lagi di manapun dalam Quran tentang jumlah sebenarnya para perawan yang tersedia di surga, dan kedua, bermata gelap damsels tersedia untuk semua muslim, bukan hanya martir. Hal ini dalam tradisi Islam yang kita menemukan 72 perawan di surga ditetapkan: dalam Hadis (Tradisi Islam) yang dikumpulkan oleh Al-Tirmidhi (meninggal 892 CE umum era [*]) di dalam Kitab Sunan (volume IV, bab tentang Fitur surga seperti yang dijelaskan oleh Rasulullah [Nabi Muhammad], bab 21, Tentang Terkecil Hadiah untuk penghuni surga, (Hadis 2687). Hadis yang sama juga dikutip oleh Ibn Kathir (meninggal 1373 CE) dalam bukunya Al-Qur'an komentar (Tafsir) of Surah Al-Rahman (55), ayat 72: "Nabi Muhammad berkata:" Hadiah balasan terkecil bagi orang-orang surga adalah tempat tinggal di mana ada 80.000 pelayan dan 72 istri, di mana berdiri sebuah kubah dihiasi dengan mutiara, aquamarine dan ruby, selebar jarak antara Al-Jabiyyah [a] pinggiran kota Damaskus dan Sana'a [Yaman] '. "

Modern apologis Islam mencoba untuk mengecilkan materialisme jelas dan implikasi seksual deskripsi seperti itu, tetapi, sebagai Encyclopaedia of Islam mengatakan, bahkan ortodoks teolog Muslim seperti al Ghazali (meninggal 1111 CE) dan Al-Asy'ari (meninggal 935 CE) telah "mengakui kenikmatan sensual ke dalam surga". Kesenangan sensual adalah grafis diuraikan oleh Al-Suyuti (meninggal 1505), komentator Quran dan polymath. Dia menulis: "Setiap kali kita tidur dengan, perawan bidadari kita menemukan dia. Selain itu, penis Terpilih pernah melunakkan. Ereksi adalah kekal; sensasi yang Anda rasakan setiap kali Anda membuat cinta itu benar-benar lezat dan keluar dari dunia ini dan Anda mengalami hal di dunia ini Anda akan pingsan.. Setiap memilih salah satu [yaitu Muslim] akan menikah tujuh puluh sic] [bidadari, selain wanita yang menikah di bumi, dan semua akan memiliki selera vagina "

Salah satu alasan mengapa Nietzsche membenci Kristen adalah bahwa hal itu "membuat sesuatu yang tidak bersih dari" seksualitas, sedangkan Islam, banyak yang akan berpendapat, adalah seks-positif. Kita tidak bisa membayangkan salah satu dari Bapa-bapa Gereja menulis kegirangan dari seks surgawi seperti al-Suyuti lakukan, dengan kemungkinan pengecualian St Augustine sebelum pertobatannya. Tapi tentunya untuk menyebut seks-positif Islam adalah menghina semua perempuan Muslim, karena seks adalah sepenuhnya dilihat dari sudut pandang laki-laki; seksualitas perempuan diakui tetapi dilihat sebagai sesuatu yang harus ditakuti, ditekan, dan sebuah karya setan.

Para ahli telah lama menunjukkan bahwa gambar-gambar yang jelas dan harus ditarik gambar telah terinspirasi oleh seni lukis,. Muhammad atau siapa pun yang bertanggung jawab atas deskripsi, mungkin telah melihat miniatur Kristen atau mosaik yang mewakili taman-taman surga dan telah menafsirkan angka malaikat dan bukan secara harfiah sebagai laki-laki muda dan perempuan muda. Pengaruh tekstual lebih pada citra satelit yang ditemukan dalam Quran adalah karya Ephrem Suriah [306-373 CE], Nyanyian Rohani di surga, ditulis di Syria, sebuah dialek Aram dan bahasa Kristen Timur, dan bahasa Semit erat kaitannya dengan Ibrani dan Arab.

Ini secara alami mengarah pada buku yang paling menarik yang pernah ditulis pada bahasa Quran, dan jika terbukti benar dalam tesis utama, mungkin buku yang paling penting yang pernah ditulis di Quran. Dalam buku Christoph Luxenberg, Die Siro-Aramaische Lesart des Koran, tersedia hanya dalam bahasa Jerman, keluar lebih dari setahun yang lalu, tetapi sudah memiliki penerimaan yang antusias, khususnya di kalangan orang-orang ahli dengan pengetahuan bahasa Semit beberapa di Princeton, Yale, Berlin , Potsdam, Erlangen, Aix-en-Provence, dan Oriental Institut di Beirut.

Luxenberg berusaha menunjukkan bahwa obscurities banyak dari Quran hilang jika kita membaca kata-kata tertentu sebagai Suryani, dan bukan bahasa Arab. Kita tidak bisa masuk ke dalam rincian teknis metodologi, tapi itu memungkinkan Luxenberg, untuk kengerian kemungkinan semua laki-laki Muslim memimpikan kebahagiaan seksual di akhirat Muslim, untuk menyulap menghilangkan bidadari bermata lebar berjanji kepada umat di Sura XLIV.54; LII.20, LV.72, dan LVI.22. Luxenberg yang baru analisis, bersandar pada Nyanyian Rohani dari Ephrem itu, Suriah menghasilkan "kismis putih" dari "kejelasan kristal" daripada doe-mata, dan selalu bersedia perawan - itu bidadari. Luxenberg menyatakan bahwa konteks menjelaskan bahwa itu adalah makanan dan minuman yang ditawarkan, dan tidak bercacat gadis-gadis atau bidadari.

Di Syria, kata hur adalah kata sifat feminin plural makna putih, dengan kata "kismis" dipahami secara implisit. Demikian pula,, abadi seperti mutiara-ephebes atau pemuda dari Sura seperti LXXVI.19 benar-benar suatu salah membaca sebuah ekspresi Suryani makna kismis dingin (atau minuman) yang hanya akan memiliki kenikmatan mencicipi kontras dengan minuman mendidih menjanjikan setia dan terkutuk.

Sebagai pekerjaan Luxenberg baru-baru ini telah diterbitkan kita harus menunggu penilaian ilmiah sebelum kita dapat melewati setiap penilaian pada. Tapi itu jika analisis benar maka bunuh diri pembom, bukan calon atau martir, sebaiknya mereka meninggalkan budaya kematian, dan sebaliknya berkonsentrasi meletakkan mendapatkan 72 kali di dunia ini, kecuali tentu saja mereka benar-benar akan lebih suka atau kismis putih dingin, sesuai selera mereka, di akhirat.

Era umum adalah sebuah alternatif untuk era Kristen sebagai metode kencan historis.

Diterbitkan dalam 'The Guardian' Jan 12, 2002



oleh Ibn Warraq adalah seorang sarjana Islam terkemuka. Dia adalah Penulis Buku Why I Am Not a Muslim dan Editor Buku The Origins of the Koran, The Quest for the Historical Muhammad, and What the Koran Really Says.

1 comment:

  1. SEMOGA PEMILIK BLOG SESAT INI DIBERI PENYAKIT MEMATIKAN DAN MATI DALAM KEADAAN MENGENASKAN!! DAN SEMOGA DISIKSA DI ALAM KUBUR DAN LANGSUNG DIMASUKKAN KE NERAKA JAHANAM NANTINYA. AMIEN YA ROBBAL ALAMIN..

    ReplyDelete